KETIKA MARIMAR MAU NGAMUK SAMA FERGUSO [MOMMEY -BUKAN PARANORMAL- EXPERIENCE]

Baru aja ni anak gue yg kedua sebut saja si jeje jatoh dari sofa.



Jatoh dari belakangnya ituloh dari sandarannya jd lumayan lah setengah lebih paha orang dewasa, jadi dia lagi naik-naik ke si sofa terus duduk di pinggir sandaran sofa, si kaka datang, mau duduk di sofa yang sama, mundur-mundurlah doi, si jejenya gatau gimana lagi makan pisang, lg posisi kaya naik kuda gt di sandaran sofa, hilang keseimbangan, terjungkir lah dari belakang sofa, bibir duluan, bonyok, berdarah-darah dan tentu saja kejer-sekejer-kejernya


Kira-kira gini pose jatohnya


Mamaknya dimana?
Lagi di dapur baru selesai cuci piring, kejadian itu terjadi pas gue baru mau memasuki ruang tv, jatoh depan mata gue banget. Bukan, bukan depan bibir.

Panik ga?
Tentu sajah, di otak udah kepikiran banget macem-macem seperti buibu pada umumnya, free ongkir sopi yang cuma boleh satu kali sehari, cashback ovo 50% maksimal 10ribu rupiah gengsi bgt masnya nulis cashback Rp10.000, jemuran belum diangkat, jeans robek-robek yang tydac jadi kubeli-beli, dan lain-lain. Tapi Alhamdulillah sodara-sodara ternyata tidak apa-apa,




Si Pisang yang lumayan berperan.
Karena lagi makan pisang, sepertinya ya sepertinya, si giginya tuh ga langsung kena bibirnya, jd kaya ada buffernya jd ga sobek-sobek amat bak bungkus ciki yang abis di sobek emaknya buat dimakan anaknya-ya abaikan. Ya tetep lumayan sih darahnya berderai-derai bertisu-tisu, mana masih ngunyah pisang, untung ga keselek, Alhamdulillah (2).

Tersangka mana tersangka.
Si kaka, langsung kabur ke kamar, ngumpet di balik kasur. Takut. Padahal gue ga marah, tau aja mamaknya udah pengen nguamuk ngomel-ngomel membuat kericuhan kaya mbak-mbak lagi berantem di tengah jalan yang lagi macet, jambak-jambakan. Tapi tydac. Tapi pengen. Tapi tenang, aku sudah dewasa, aku tydac marah, aku tenang, hanya mengumpat dalam hati (ceritanya tidak mau menodai mentang-mentang baru ulang tahun petjah telor Rabu kemarin-gosah ditanya umur berapa nanti ngamuk beneran -_-).

Baik.
Ayo buk ditarik lagi napasnya, kalem.



Jadi, apa pelajaran yang bisa diambil dari pengalaman hari ini?
1. Jangan kasih makan pisang anaknya, apalagi buah simalakama nanti beda lagi ceritanya.
2. Ga usah cuci piring, cuci hati aja sering-sering ibadah, berserah diri pada Ilahi, Alhamdulillah (3)
3. Plak!
4. Ok, serius.

Agak kaget ga kaget sih yang jauh lebih mewek dari adenya yang bonyok adalah kakanya, si adenya dikompres es batu bibirnya sambil diiming-imingi 'cep cep cep gapapa ko gapapa besok ke mol lagi yaaa deeee cep cep cep' langsung diem sambil ngunyah es batu, padahal itu ibunya yg lagi alibi, jadi laporannya kan enak, 'mau ke mol lagi ni soalnya kan kasian si jeje kmaren udah dijanjiin'. Mantul.

Si kakanya dibalik kasur sesenggukan bibir bergetar-getar, marimar yang udah mau ngamuk mau ga mau jadi agak ga tega (red: males dramak lagi tangis2an dua bocah, ampun dije). Akhirnya yaudah, dialemin dulu, 'gapapa ko gapapaa, MAKANYA (nada tinggi) kalo mau apa-apa tu liat-liat dulu ya (kembali ke nada medium-rare), jangan kebiasaan ga liat-liat, mau jalan liat-liat, mau duduk liat-liat juga'. Bocahnya sih ya tentu saja masih sesenggukan ga karuan, heran.

Ternyata anak kecil itu sudah mulai mengenal banyak emosi ya pemirsah, selain laper sama pupup, udah bisa takut dimarahin, udah bisa merasa bersalah, udah bisa lain-lain juga, ayo udah bisa apalagi sebutkan dibawah. Disini penting sih peran orangtua untuk mengelola emosi si anak, pernah baca dimana gitu kalo seharusnya anak sudah diajarin cara mengenali dan mengelola emosi di umur segini. Mungkin sudah saatnya gue belajar juga mengenalkan emosi ke anak, eh tapi kan udah! buktinya kalo bocah-bocah rusuh itu minta mainan gw selalu bilang 'No. No. No, nanti aja mintanya sama papa ya!'. Eh sebentar, ini namanya pengenalan emosi apa pengalihan tanggung jawab ya? ya namanya juga usaha.

Situasi terkini.
Sekarang Alhamdulillah (4) anaknya udah pada teler dua-duanya, sepertinya lelah abis shooting telenovela -_- Udah ah mau nonton koreak aja lagi biar kalem. Gnite werld!






6 comments

  1. Owalah udah punya anak ya mba :D. Btw anaknya cantik ya :)

    ReplyDelete
  2. Ya ampuunn, saya sedih, tapi juga ngakak bacanya.
    Tapi baca bagian atasnya bergidik sayanya, keingat lagi 2 tahun lalu, pas anak saya pulang dari main dengan mulut penuh darah, pas itu saya hamil hampir 9 bulan, nyaris melahirkan di tempat saya dah saking shocknya.

    Dia nabrak mobil dong, untungnya dia yang nabrak, bukan mobilnya, dan gusinya kena plat mobil, sobek sodara.
    ya ampuunnn mau nangis kejer mana panik, langsung kontraksi kali dulu, tapi nggak kerasa, ckckckck

    Anak-anak ye, kalau nggak bikin jantungan kayaknya belum jadi anak asanya hiks.

    Semoga ke depannya bisa lebih mawas diri merekanya yaaa.
    Kasian si cantik imoet, lagi asyik-asyik makan pisang mala kejeprok gitu hiks

    ReplyDelete
  3. Yaampuunn kebayang dengkul lemeess perut udh 9bulan liat kakanya bibirnya sobek sobek 😭 bener mbak anak2 kl ga bikin jantungan bukan anak2 kali namanya ya 🙈

    ReplyDelete